“Pu, ntar kalo pulang mudik, jangan lupa oleh olehnya yah ?”. Wah udah berapa orang yang bilang ke saya sebelum mudik. Makin Pusing juga saya, emang Jambi da oleh oleh gitu ? Setau saya makanan khas jambi cuma Tempoyak. Masak, bawain lauk, jadi oleh oleh. Kebayang gak saya bilang

“Oke temen temen, ni oleh olehnya, lauk tempoyak, ni nasinya. enak dimakan kalo pake kerupuk. Piringnya  cuma ada dua, jadi gantian ya ?”. Oleh oleh yang aneh.  Setelah saya tanya ke orangtua saya.

“tuh ada rambutan goreng ? bawain aja itu” Hah, rambutan di goreng, apa rasanya ?

Rasanya ? enak juga, manisnya…..gimana ya ? kentel manisnya. kalo kata pak Bondan itu, Mak Nyuss.

Rambutan Goreng ini merupakan, kreasi dari ibu ibu keturunan Bugis yang bermukim di desa Tangkit Baru. Daerah yang sekarang terkenal dengan penghasil pepaya dan nenas dari Jambi ini. Makanya gak heran kalo kreasi ini muncul. Bersamaan itu juga muncullah selai nanas, dan nanas goreng.Nanas Goreng, gak beda enaknya. Sama sama Maknyuss ! Nyesel awak gak bawa banyak. Tau gini bawa banyak buat sendiri 🙂

Karena bawa sedikit, dan baru tahu kenikmanatan panganan tersebut, makanya disorakin ma temen temen. ” Apaan sih pu, ngasih oleh oleh tapi dimakanin sendiri “. Saya pun hanya tersenyum dan tersipu…